Dibayar Malah Diputus, Pelayanan ULP PLN Sei Rampah Mengecewakan

0
12
Kantor ULP PLN Sei Rampah.
Dijual Rumah

Sergai, buktipers.com – Petugas PLN Rayon Sei Rampah dinilai bertindak sewenang-wenang terhadap pelanggan.

Masalahnya, kendati tunggakan rekening listrik telah dilunasi pelanggan, bukan membuka segel sementara, malah aliran listrik di meteran diputus hingga aliran listrik kedalam rumah mati sampai saat ini.

Edi Saputra (49), warga Dusun I Desa Sei Bamban, Kecamatan Sei Bamban, Kabupaten Serdang Bedagai (Sergai)  yang saat ini menetap di Desa Firdaus, Kecamatan Sei Rampah, kepada Wartawan, Rabu (22/6/2022) menuturkan, seperti biasa dirinya mengecek rumah yang jarang ditinggalinya sembari memberi makan kucing peliharaan, di Dusun I Desa Sei Bamban, berhubung sudah menetap di Desa Firdaus.

“Begitu sampai rumah, saya lihat meteran rumah atas nama almarhum mertua saya Sagiman, sudah diputus sementara segel MCB dari PLN Rayon Sei Rampah, Selasa (14/6/2022) siang, dengan posisi stut dinon aktifkan (mati)  setelah itu saya bayar rekening tunggakan tersebut di toko Alfamart di sebelah rumah dan berhubung hanya bisa satu bulan yakni bulan Juni 2022,” terang Edi.

Setelah itu, lanjut ayah dua anak tersebut, membayar tunggakan bulan Mei 2022 di kantor Rayon PLN Sei Rampah yang diterima Petugas Nisa.

Setelah itu, menunjukkan struk pembayaran rekening listrik bulan Juni 2022, bahkan saat dirinya mempertanyakan, apakah bisa langsung dihidupkan, saat itu Nisa mengatakan bisa langsung digeserkan stutnya pada posisi hidup.

Meteran listrik milik warga yang diputus.

“Setelah itu stut meteran saya geser ke kanan dan listrik kembali hidup,” papar Edi.

Lanjut Edi yang juga Ketua PWI Kabupaten Sergai ini, kaget ketika bermaksud mengecek rumah dan memberi makan kucing peliharaan, Minggu (19/6/2022) pagi, malah aliran listrik mati setelah dicek bagian tutup terbuka dan tampak dibagian dalam ada kabel merah yang terputus.

Saya merasa cukup kecewa dan menduga atas tindakan oknum Petugas ULP PLN Sei Rampah yang memutus aliran listrik rumah yang saya tempati, bahkan sampai sekarang tidak kunjung diperbaiki. Intinya saya sangat kecewa dengan pelayanan ULP PLN Sei Rampah, katanya.

Kepala ULP PLN Sei Rampah, M Sadikin, Rabu (22/6/2022), tidak berhasil dikonfirmasi dengan alasan tidak berada di kantor.

Dari keterangan petugas ULP PLN Sei Rampah atas nama Sance mengakui kesalahan ULP PLN Sei Rampah.

“Iya pak seharusnya ada pemberitahuan dulu, kami mohon maaf dan hari ini akan diupayakan untuk dipasang kembali,”ucap Sance.

 

(ML.hrp)