Geger Kakek Gendong Jasad Bayi Pakai Motor, Ini Cerita di Baliknya

0
22
Tangkapan layar FB Sugiyanto soal kakek gendong mayat bayi di RSUD Cepu. Postingan ini diunggah Kamis (5/11) dan Sabtu (7/11) sudah dihapus. Foto: Tangkapan layar FB Sugiyanto soal kakek gendong mayat bayi
Dijual Rumah

Blora, buktipers.com – Foto seorang kakek berpakaian warna hitam dan memakai helm menggendong bayi yang diduga meninggal dunia bikin geger media sosial. Postingan itu bikin heboh karena jasad bayi itu disebutkan dibawa dengan motor.

Postingan itu diunggah akun Facebook Sugiyanto, warga Kelurahan Cepu, Kabupaten Blora. Dalam foto itu juga dituliskan keterangan diambil Kamis (5/11).

“seorang kakek yg raut wajahnya nampak sedih sedang membawa cucu nya yg di rawat di BRSUD dr.Soeprapto cepu udah meninggal dan di bawa pulang naik sepeda motor…kejadian ini terjadi pagi ini tgl 5 nopember 2020 jam 06.48 wib,” tulis Sugiyanto seperti dikutip detikcom, Sabtu (7/11/2020).

Sugiyanto mengaku mengambil foto itu saat mengantar istrinya berobat ke RSUD Cepu. Dia melihat kakek itu terlihat sedih dan tergesa-gesa sambil menggendong bayi dengan kain.

“Kebetulan saat itu saya sedang antre mengantar istri kontrol di RSUD Cepu, dan melihat seorang kakek sedang menggendong mayat bayi menggunakan selendang hendak keluar dari parkiran rumah sakit,” ujar Sugiyanto saat dimintai konfirmasi.

Melihat itu, Sugiyanto yang berjarak sekitar 3 meter dari sang kakek spontan memotret. Sementara orang yang sedang mengantre di rumah sakit banyak yang tahu jika yang digendong kakek itu adalah mayat bayi.

“Saat itu ibu-ibu banyak yang tahu. Ada bayi mati, ada bayi mati gitu. Iki piye kok ditumpakno sepeda motor (Bagaimana kok dibawa dengan sepeda motor),” ucap Sugiyanto.

Dia mengaku memotret kakek itu saat berada di pintu keluar parkiran sebelah timur RSUD Cepu.”Saat itu orangnya mau bayar parkir,” ujarnya.

Sugiyanto pun menerangkan postingannya itu untuk mencari kejelasan dari semua pihak. Dia berharap ada sosialisasi mengenai prosedur membawa jenazah.

“Apakah itu sesuai SOP medis belum ada yang menjelaskan. Kami sendiri bingung sampai saat ini belum ada yang menjelaskan. Itu nantinya kan masyarakat nggak paham,” ujarnya.

Meski begitu, hari ini postingan tersebut telah dihapus dari akun medsosnya. ” Yang minta hapus anak saya, biar gak jadi ribut. Tapi tujuan saya untuk tahu apakah SOPnya seperti itu,” jelasnya.

Sementara itu, saat dimintai konfirmasi Direktur RSUD dr R Soeprapto Cepu Fathkur Rokhim membenarkan ada kematian bayi pada Kamis (5/11) dini hari. Bayi itu meninggal dengan berat badan kurang dari 1 kg dan telah dirawat lebih dari seminggu.

Selanjutnya penjelasan pihak rumah sakit tentang prosedur membawa jenazah…

“Kami tidak tahu pemikiran dari keluarga pasien, karena mungkin anak kecil. Akhirnya dibawa sendiri dengan sepeda motor,” kata Fathkur Rokhim.

Fathkur menerangkan sebenarnya prosedur membawa jenazah harus dengan kendaraan roda empat. Ke depan dia berharap peristiwa ini tak terjadi lagi.

“Kami sudah sesuai protap, karena sudah ditawari mobil jenazah. Ke depan standar akan kami diperbaiki supaya tidak terjadi kejadian serupa. Dan semua harus memakai mobil jenazah dari rumah sakit,” tegasnya.

 

Sumber : detik.com