Khofifah Sebut Mahfud MD Sosok yang Tak Dapat Dikendalikan Siapapun

0
4
Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa/Istimewa
Dijual Rumah

Jakarta, buktipers.com – Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD, dikenal sebagai sosok yang pemberani, tak takut berkata jujur, serta tak dapat dikendalikan siapapun.

Kisah tentang sosok Mahfud ini, disampaikan Khofifah Indar Parawansa yang juga Gubernur Jawa Timur, saat memberi sambutan pada Musyawarah Besar II Alumni dan Simpatisan Syaichona Moh. Cholil (Mubes II Asschol), di Pondok Pesantren Syaihona Cholil, Bangkalan, Minggu (25/9/2022).

“Kalau dulu di jaman Gusdur, pak Mahfud MD ini dikenal peluru tak terkendali, jadi memang tidak ada yang bisa mengendalikan beliau, sampai sekarang sepertinya,” ucap Khafifah dalam sambutannya.

Belakangan, nama Mahfud kembali mencuat ke publik, saat mantan Ketua MK ini berhasil membongkar beberapa kasus besar di Kabinet Presuden Jokowi jilid II. Mulai dari kasus korupsi Asabri, kasus Korupsi Satelit di Kemhan, memburu pengutang BLBI, kasus Sambo dan sengkarut di tubuh Polri, dan yang terbaru terkait kasus Korupsi Gubernur Papua.

Dalam Mubes II Asschol ini, lebih lanjut Khofifah menjelaskan, sosok Mahfud MD sebetulnya kelasnya adalah Masyayikh, dan pantas dipanggil Kyai, tapi menurut Gubernu Jatim itu, Mahfud lebih suka dipanggil nama saja.

“Beliau sebetulnya kelasnya Masyayikh, Kyai. Tapi seperti halnya pak Alwi Shihab, pak Nasarudin Umar, juga pak Quraish Shihab, beliau seorang guru besar, seorang kyai, tapi lebih senang dipanggil namanya. Itulah sosok almukarrom bapak Profesor Dr. Kyai Haji Moh. Mahfud MD,” tambah Khofifah yang juga dikenal sebagai sahabat dekat Mahfud ini.

Khofifah dan Mahfud merupakan sahabat dekat Presiden Abdurrahman Wahid (Gusdur), yang hingga akhir hayat presiden ke empat ini tetap setia di jalur politik Gus Dur.

Dalam Mubes bertema “Melestarikan Warisan Syaichona Moh. Cholil Bangkalan untuk Peradaban Bangsa” ini, turut hadir Menko Polhukam, Menteri Agama, Kadensus 88, Pangdam V Brawijaya, Kapolda Jatim, Bupati Bangkalan dan Pamekasan, dan sejumlah tokoh serta ulama Madura.

 

Sumber : Okezone.com