Perampok Sadis Bunuh Lina, Barang Berharga Korban Hilang

0
293
Kondisi mayat Lina yang terbujur kaku di kamar mandi, Minggu (10/2/2019). Tribun Medan/HO
Dijual Rumah

Buktipers.com – Binjai (Sumut)

Lina (57) warga Jalan Mesjid, Gang Belimbing No 22, Lingkungan III, Kelurahan Pekan Binjai, tewas pascarumahnya dirampok.

Kasubbag Humas Polres Binjai, Iptu Siswanto Ginting menceritakan kali pertama pihaknya mengetahui janda ini meninggal dunia dari masyarakat.

Pertama itu, sambungnya, anak korban yang diketahui bernama Wandyanto menghubungi ibunya, Lina (korban) pada Minggu (10/2/2019) sekitar pukul 11.00 WIB dengan menggunakan handphone.

“Setelah dihubungi secara berulang-ulang oleh Wandyanto anak korban yang berdomisili di Singapura, selanjutnya anak korban menghubungi teman ibunya yang diketahui bernama Lulu. Di situ anak korban bertanya kenapa ibunya ditelpon berulang-ulang, namun tak kunjung mengangkat telpon darinya,”kata Siswanto mengulang perkataan anak korban, Minggu (10/2/2019).

Ia mengaku anak korban meminta teman ibunya Lulu (47) yang merupakan warga jalan Ahmad Yani No 82, Kelurahan Kartini, Kecamatan Binjai Kota untuk melihat rumah ibunya melalui sebrang telpon.

“Lulu langsung mendatangi rumah korban dan menggedor pintu rumahnya. Dan ternyata tidak juga dibuka. Lantas Lulu langsung menghubungi Wandyanto untuk memberitahukan bahwa pintu rumah orangtuanya tidak dibuka,”ujarnya.

Mendengar hal itu, Wandyanto menyuruh Lulu untuk memanggil tukang kunci agar rumahnya bisa dibuka.

Akhirnya, sambung Kasubbag Humas Polres Binjai, Iptu Siswanto Ginting, pintu depan rumah korban dapat terbuka. Kemudian, sambungnya, Lulu masuk ke dalam rumah.

“Dan setelah membuka pintu, Lulu langsung masuk ke ruang dapur,”katanya.

Ternyata, sambung Siswanto, Lina sudah tidak bernyawa dengan posisi telungkup di kamar mandi dan kepalanya bersimbah darah.

“Kemudian Lulu melaporkan hal tersebut ke Polres Binjai,”ujarnya.

Maka dari itu, katanya, petugas langsung datang ke TKP dan langsung mengidentifikasi mayat korban.

Menurut informasi yang diterima pihak kepolisian, Lina tinggal sebatang kara sementara dua orang anaknya berada di Singapura.

Hasil dari pemeriksaan, masih dikatakan Kasubbag Humas Polres Binjai, Lina terlebih dahulu dianiaya oleh pelaku yang sampai sekarang belum diketahui identitasnya.

“Jadi pelaku langsung mengambil satu unit sepeda motor Honda Beat, satu unit televisi yang berada di rumah korban dan perhiasan yang melekat di badan korban beserta handphone korban,”jelasnya.

Ia menyatakan korban mengalami luka koyak dibagian leher bawah dan selah jari jempol kanan juga mengalami luka koyak.

“Kita juga melihat ada luka tusuk pada bagian dada sebelah kiri,”katanya.

Untuk itu, sambung Siswanto, pihaknya langsung melakukan uji TKP dan berkeyakinan akan menangkap tersangka.

“Sampai sekarang kita masih menyelidiki kasus ini. Semoga pelakunya dapat segera diamankan,”katanya.

Sumber : tribunnews.com