Peternak asal Binjai Ini Beruntung, Sapinya Dibeli Presiden Jokowi untuk Kurban, Harganya Fantastis

0
1
Yanto pemilik sapi jenis limosin memamerkan sapinya yang dibeli Presiden Joko Widodo untuk dikurbankan pada Idul Adha di Sumut, Sabtu (9/7/2022). Yanto merupakan peternak asal Binjai.
Dijual Rumah

Binjai, buktipers.com – Rasa syukur yang tak terhingga diucapkan oleh seorang peternak sapi bernama Yanto (39).

Ia yang bertempat tinggal di Jalan Jamin Ginting, Lingkungan I, Kelurahan Tanah Seribu, Kecamatan Binjai Selatan, Kota Binjai, Sumut tak menyangka sapinya dibeli Presiden Jokowi.

Sapi jenis limosin miliknya yang memiliki bobot 1,050 kilogram terpilih menjadi sapi kurban Presiden RI Joko Widodo untuk Sumut.

Sapi ini nantinya akan disembelih di Kota Medan, tepatnya di Masjid Agung, Jalan Pangeran Diponegoro, Sumatera Utara.

“Alhamduillah puji syukur saya ucapkan kepada Allah SWT, kesenangan tak terhingga karena sapi saya terpilih menjadi sapi kurban milik bapak Presiden Joko Widodo yang akan disembelih pada Hari Raya Idul Adha Tahun 2022,” ujar Yanto, Sabtu (9/7/2022).

“Sapi ini akan dibawa pada, Senin (11/7/2022) sore, ke Masjid Agung Kota Medan atau di Kantor Gubernur Sumatera Utara,” sambungnya.

Saat diwawancarai wartawan Tribun Medan, ia gak menyangka kalau pada saat ini sapi miliknya terpilih menjadi sapi kurban Presiden Joko Widodo.

“Senang gak terhingga betul, seperti mimpi rasanya. Kalau dulu kayaknya gak mungkin sapi saya terpilih menjadi sapi kurban presiden. Tapi, sekarang kenyataan sapi saya terpilih syukur Alhamdulillah saya ucapkan kepada Allah SWT, karena terpilih menjadi sapi yang terbaik di Sumatera Utara untuk dikurbankan,” ujar Yanto.

Sapi limosin ini sudah berusia 4,5 tahun dan siap untuk disembelih pada Hari Raya Idul Adha Tahun 2022.

Sementara itu, Yanto mengatakan harga sapi limosin yang dijual ke Presiden Jokowi dibanderol seharga Rp 100 juta.

“Untuk harga Alhamdulillah kami deal di harga Rp 100 juta,” ujar Yanto.

Sedangkan itu, sapi limosin ini awalnya dibeli Yanto pada usia dua tahun.

“Sebelumnya sapi ini saya beli pada usia dua tahun. Setelah 2,5 tahun kami pelihara, Alhamdulillah sebesar ini. Pada saat usia dua tahun pertama saya beli, bobotnya masih 700 kilogram,” ujar Yanto.

Sementara itu ia pun berharap, pada lebaran Idul Adha Tahun 2023, sapi kurban Presiden Joko Widodo dibeli dari peternakannya lagi.

“Harapan saya, mudah-mudahan tahun depan sapi kurban Bapak Presiden Joko Widodo dibeli dari peternakan saya lagi,” ujar Yanto sembari tertawa.

Kemudian, Yanto menambahkan kondisi sapi milik Presiden Joko Widodo saat ini dalam kondisi yang sehat.

“Alhamdulillah sehat. Sebelum deal, sapi ini sudah diuji lab. Dan diambil sample dari kotoran, darah, dan air liur. Hasilnya negatif dari Penyakit Mulut dan Kuku (PMK),” ucap Yanto.

Diberitakan sebelumnya, Kabid Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan Kota Binjai, Jefri mengatakan, mengatakan sapi limosin ini berbobot 1,2 ton.

Namun hal tersebut diluruskan oleh Yanto, jika beratnya tidak mencapai 1,2 ton.

“Itu yang sapi satu lagi. Namun gak jadi karena ada sedikit luka pada kakinya,” tutup Yanto.

 

Sumber : tribunnews.com