Polisi Periksa 7 Tersangka Kasus Kerangkeng Bupati Langkat

0
2
Gedung Ditreskrimum Polda Sumut (Datuk Haris/detikcom)
Dijual Rumah

Medan, buktipers.com  – Polisi memanggil delapan orang tersangka kasus kerangkeng di rumah Bupati Langkat nonaktif Terbit Rencana Perangin Angin untuk dimintai keterangan. Tujuh di antaranya memenuhi panggilan polisi hari ini.

Ketujuh tersangka itu tengah dimintai keterangan di Ditreskrimum Polda Sumut. Mereka didampingi oleh pengacaranya.

“Sesuai dengan yang diberitakan oleh penyidik saja. Ada tujuh. Satu (Subdit) Renakta, enam di Unit III,” kata pengacara para tersangka, Sangap Surbakti, di Mapolda Sumut, Jumat (25/3/2022).

Surbakti tidak menjelaskan secara rinci satu di antaranya belum memenuhi panggilan penyidik.

Sebelumnya, delapan tersangka dalam kasus kerangkeng manusia di rumah Bupati Langkat nonaktif bakal diperiksa sebagai tersangka.

“Kemarin sudah kami sampaikan, kita lagi kirim sudah panggilan, kita tunggu. Kita tunggu karena kita kirim surat panggilan untuk hari Jumat. Kita tunggu nanti,” kata Dirkrimum Polda Sumut Kombes Tatan Dirsan Atmaja kepada wartawan, Kamis (24/3).

Tatan mengatakan pihaknya belum menangkap dan menahan para tersangka itu walaupun jeratan hukumannya di atas 5 tahun penjara. Tatan pun menjelaskan alasannya.

“Kita akan berproses. Saya ulangi, jadi kemarin kami melakukan gelar perkara penetapan tersangka, itulah proses dari penyidikan. Setelah kami panggil sebagai tersangka, kami akan periksa dia sebagai tersangka baru, kami akan gelar untuk melakukan penahanan,” sebut Tatan.

Untuk diketahui, polisi menetapkan delapan tersangka dalam kasus kerangkeng manusia di rumah Bupati Langkat nonaktif Terbit Rencana Perangin Angin. Para tersangka terancam 15 tahun penjara.

“Tujuh orang inisial HS, IS, TS, RG, JS, DP dan HG dipersangkakan Pasal 7 UU RI No 21 Tahun 2007 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Perdagangan Orang dengan ancaman hukuman 15 tahun + 1/3 ancaman pokok,” kata Kabid Humas Polda Sumut Kombes Hadi Wahyudi saat dimintai konfirmasi, Senin (21/3/2022).

“Dua orang inisial SP dan TS, pasal yang dikenakan Pasal 2 UU RI No 21 Tahun 2007 dengan ancaman hukuman maksimal 15 tahun penjara,” sambungnya.

 

Sumber : detik.com