Beranda Hukum Polisi Tangkap 3 Pencuri Modus Pecah Kaca Mobil di Kantor DPRD Sumut

Polisi Tangkap 3 Pencuri Modus Pecah Kaca Mobil di Kantor DPRD Sumut

102
0
Ilustrasi. (Net)
Dijual Rumah

Medan, buktipers.com – Polisi berhasil menangkap tiga pelaku pencurian modus pecah kaca mobil di Kantor DPRD Sumut. Dua di antaranya terpaksa ditembak di kaki karena melawan petugas saat diamankan.

Kasat Reskrim Polrestabes Medan AKBP Maringan Simanjuntak mengatakan ketiga tersangka tersebut ditangkap secara terpisah. Ketiganya adalah Arnold Tambunan (50), warga Tanjung Gusta, Medan Helvetia; M Ridwan (48), warga Binjai; dan Mulyadi, warga Indralaya Utara, Sumsel.

“Kita berhasil menangkap tiga pelaku pencurian dengan pecah kaca mobil. Tersangka, menggasak uang korban bernama Hamdan Rifai diperkirakan sebanyak Rp 60 juta yang diletakkan di mobil miliknya tersebut,” kata Kasat Reskrim AKBP Maringan saat dimintai konfirmasi detikcom, Selasa (14/1/2020).

Maringan menuturkan peristiwa itu terjadi pada 13 Desember 2019 di parkiran kantor DPRD Sumut di Jalan Imam Bonjol, Medan.

Baca Juga!  Taruna Tewas Dianiaya Senior, Direktur ATKP Makassar Dinonaktifkan

Korban atas nama Hamdan Rifai Ginting (37), warga Kelurahan Kwala Bekala, Medan, memarkirkan mobilnya di kantor DPRD Sumut setelah mengambil uang dari bank. Namun, saat kembali, korban dikejutkan oleh kondisi kaca mobil yang sudah dalam keadaan pecah, sedangkan uang tunai yang ditinggalkan di dalam mobil ikut raib.

Kemudian korban membuat laporan ke pihak polisi. Atas laporan tersebut, petugas menyelidikinya dan mendapat informasi bahwa tersangka berada di Jalan SM Raja, Medan. “Petugas mendapat informasi terkait keberadaan pelaku di Gang Kasih, SM Raja. Kemudian, pada Minggu (12/1) petugas langsung menangkap pelaku bernama Arnold Tambunan,” sebut Maringan.

Selanjutnya, berdasarkan keterangan dari tersangka Arnold, diketahui identitas dua tersangka lainnya, yakni M Ridwan dan Mulyadi. Tim langsung mencari kedua tersangka itu dan pada hari yang sama, petugas juga menangkap M Ridwan di Jalan Binjai Gang Horas.

Baca Juga!  Akun Penuduh PDIP Terlibat Ricuh di Masjid Jogokariyan Dipolisikan

“Kedua tersangka ini terpaksa dilakukan tindakan tegas terukur dengan menembak kaki kedua tersangka karena berusaha melarikan diri dan menyerang petugas,” tambah Maringan.

Keesokan harinya, tim lalu mengendus keberadaan pelaku lainnya, yakni Mulyadi, di Bandara Kualanamu. Petugas pun menangkapnya. Saat diinterogasi, Mulyadi mengakui perbuatannya telah mencuri.

Ketiga tersangka kemudian diboyong ke Mapolrestabes Medan guna pemeriksaan lanjutan. Diketahui, ketiganya juga merupakan residivis kasus pencurian beberapa tahun lalu.

“Hasil pemeriksaan kita. Uang yang mereka curi dari mobil milik Hamdan telah dibagi dan habis. Untuk Arnold mendapat Rp 17 juta, M Ridwan Rp 17 juta dan Rp 26 juta. Semua uang itu sudah dipergunakan oleh mereka,” tambah Maringan.

Sementara itu, diberitakan sebelumnya, korban Hamdan Rifai mengaku awalnya tidak menyebutkan bahwa uang miliknya raib. Namun, setelah pelaku tertangkap, dia menjelaskan alasan tidak memberikan informasi bahwa uang miliknya itu hilang di dalam mobil. Menurutnya, hal tersebut bisa membantu pihak polisi segera menangkap para pelaku.

Baca Juga!  Elite BPN Jadi Penjamin Pengurus GNPF Sumut yang Ditahan Usai Aksi 22 Mei

“Saya sudah tahu pelaku telah ditangkap. Maksud saya waktu kejadian itu tidak memberikan informasi bahwa ada uang saya hilang ke rekan media. Ini untuk membantu polisi menangkap pelakunya. Biar pelakunya tidak jauh lari. Terbukti, kan ditangkap di rumahnya,” sebut Hamdan dikonfirmasi detikcom.

Hamdan mengaku uangnya itu raib sebesar Rp 80 juta saat kejadian. “Uang saya ada Rp 80 juta. Tapi, para pelaku ngakunya Rp 60 juta. Namun, tidak masalah yang penting kan mereka tetap kena Pasal 363 KUHP,” ujar Hamdan.

 

Sumber : detik.com

Loading...